[Review Buku] Kill Me If You Can

Sinopsis:
Terjadi serangan tembak-tembakan di Grand Central New York. Seorang pembunuh bayaran mengejar pembunuh bayaran lainnya. Terjadi kekacauan di area tersebut. Orang-orang begitu panik. Di saat tersebut, Matthew Bannon, seorang mahasiswa seni, mendekati orang yang kena tembak. Lalu ia menemukan sebuah tas yang dalamnya penuh dengan berlian. Tidak perlu berpikir panjang, ia membawa tas tersebut keluar dari kekacauan. Seorang polisi bertanya padanya namun ia berhasil mengelabui polisi tersebut dengan mengaku sebagai dokter. Matthew berhasil kembali ke rumahnya dengan selamat. Ia berpikir, dengan berlian-berlian di tangannya itu, ia bisa hidup menyenangkan dengan kekasihnya yang berprofesi sebagai dosen di tempat kuliahnya.

Sementara itu, Chukov, mafia yang menangani masalah berlian tersebut merasa telah ditipu anak buahnya yang bernama Zelvas. Zelvas mencuri berlian-berlian tersebut dari sindikat mereka. Pimpinan mereka, Nathaniel, marah kepada Chukov dan meminta Chukov menyelesaikan kekacauan. Padahal saat itu Zelvas telah mati dibunuh di Grand Central. Chukov menyewa pembunuh bayaran lainnya untuk mencari berlian-berlian yang hilang. Pembunuh bayaran yang telah disewanya bernama Ghost. Namun ia harus bergerak cepat sehingga menyewa satu orang lagi yang bernama Marta Krall. Marta Krall terkenal sebagai pembunuh bayaran yang kejam. Yang ada di pikiran Chukov adalah ia mendapatkan berliannya sementara kedua orang pembunuh bayaran yang disewanya bisa saling membunuh karena masing-masing ingin menang. Chukov yang licik bekerja sama dengan polisi setempat untuk mencari identitas orang yang membawa tas penuh berlian.

Matthew Bannon yang telah memiliki tas penuh berlian mencoba menanyakan harga berlian yang ditemukannya itu di beberapa toko. Dengan banyaknya berlian yang dimilikinya, ia berpikir ia akan kaya. Lalu ia memutuskan mengajak Katherine berangkat ke Paris untuk bersenang-senang. Namun, ternyata para mafia telah menemukan identitasnya. Ia menjadi incaran Chukov. Pertarungan pun dimulai.

Review:
Buku ini terdiri dari beberapa bagian, yaitu Prolog, Bab Satu, Bab Dua, Bab Tiga, dan Epilog. Bagian Prolognya seru. Namun di Bab 1 ceritanya terasa lambat dan agak membosankan. Tapi…. Begitu masuk bagian Dua sampai habis, ceritanya jadi seru banget. Banyak hal tak terduga yang diungkapkan satu per satu di bagian ini. Baca buku ini seperti sedang nonton film action. Seru dan menegangkan!

Dari sekian banyak bagian-bagian yang seru dari buku ini, ada juga bagian yang menjijikkan. Itu adalah cerita hubungan yang aneh antara pria dan wanita. Dan bahasanya menurutku agak vulgar. Baca aja sendiri kalau nggak percaya. Tapi kalian harus sudah berusia di atas 18 tahun ya. Jangan berikan buku ini pada anak kecil untuk dibaca.

Oh ya satu lagi tentang buku ini. Karena buku ini adalah buku terjemahan, banyak kosakata bahasa yang bisa dipelajari, terutama bahasa Rusia.

Rating:
Aku beri 4 bintang dari skala 5 bintang.

Informasi Buku:
Judul Buku: Kill Me If You Can
Pengarang: James Patterson dan Marshall Karp
Genre: mystery, suspense, thriller, crime fiction
Tahun Terbit: Mei 2018
Penerbit: Penerbit Spring
Jumlah Halaman: 408 halaman
ISBN: 978-602-6682-22-2

Advertisements

7 thoughts on “[Review Buku] Kill Me If You Can

  1. Selalu suka membaca buku yg ditulis oleh James P. Gila…pokoknya! Tapi memang agak berat.
    Kalau saya, kadang harus menyediakan waktu khusus untuk membacanya, biar paham kejadian2 yg dipaparkan dalam cerita.

    Nice review, Mbak 👍

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.