Just Another OmDo

“OmDo! OmDo! Kamu tuh nyebelin banget! Cuma OmDo.. Omong Doank!! Loe bilang mau bangun pagi, trus pergi beli bingkisan dan janji mau kirim bingkisannya kemarin. Kenyataannya.. ??”

“Bukan gitu.. gue nggak bangun pagi soalnya nggak bisa tidur, banyak kerjaan.. Minggu ini lagi sibuk banget, nggak sempat pergi beli bingkisan. Jadi kirimnya tertunda deh..”

“Alasan lagi.. banyak kerjaan apaan.. Loe aja yang nggak bisa atur waktu!”

* * * * *

“Lagi-lagi OmDo! Lagi-lagi OmDo! Omong Doank!! Loe janji mau ketemuan di mall jam 10. Sekarang udah jam 11. Gua sampe lumutan nungguin loe! Trus, mana buku gua?? Loe nggak bawa kan..”

“Oooops!! Ya ampun.. sori banget. Buku loe ketinggalan di rumah. Sori juga loe nunggunya lama. Soalnya gua nungguin adik gua. Dia janji mau nganterin, tapi dianya ada kerjaan.. Jadi telat deh..”

“Ah.. nggak usah nyalahin orang deh.. Mestinya pagi-pagi loe tanya adik loe, kerjaannya lama ato nggak. Kalo udah tau lama, loe kan bisa cepat-cepat naik angkot ke sini. Biar nggak ngaret.”

* * * * *

“OmDo lagi.. OmDo Lagi.. Kok nggak kapok sih.. OmDo.. OmDo.. Omong Doank!! Loe bilang pernah belajar pemrograman ini dan bisa ngerjain soal-soalnya. Gua kasih soal yang yang gampang aja loe nggak bisa..”

“Eh.. bukannya nggak bisa.. Tapi ini versinya beda sedikit dari yang gue pelajari. Sekarang ini gue lagi mikir gimana cara nyelesaiinnya aja kok.”

“OmDo lagi.. Kalo nggak bisa bilang aja! Jangan sok pintar.. Nggak usah malu. Gua ngerti kok..”

* * * * *

“OmDo.. OmDo.. Kalo nggak bisa merealisasikan apa yang loe bilang, lebih baik loe diam aja. Nggak usah banyak omong. Nggak usah sok pintar. Dan jangan cari-cari alasan. Nggak usah janji-janji ini-itu. Bisa bilang bisa! Nggak bisa ya bilang nggak bisa! Belajar Tegas!! Loe tuh mesti pintar-pintar atur waktu, biasa’in mengingat hal-hal penting!”

“Well.. susah deh ngilangin kebiasaan buruk. Tapi gua akan berusaha..”

“Kalo loe yakin.. loe pasti bisa! Percaya deh!!”

* * * * *

Belajar Jadi Salesman

Di suatu pagi, seorang bos memberi pengarahan kepada salesman yang baru beberapa hari masuk kerja.

Bos : “Hari ini kamu pergi mencari customer di daerah X.

Sales : “Baik bos!”

Bos
: “Supaya kamu dapat banyak orderan, kam
u harus ramah. Kalau waktu kamu masuk ke sebuah toko, dan toko itu ramai, kamu harus sabar menunggu sampai yang punya toko selesai melayani pembelinya. Kamu jangan maksa pemilik toko untuk melayani kamu duluan.”

Sales
: “Iya bos!”

Bos : “Kamu juga harus ringan tangan, siap membantu orang. Kalau kamu lihat di toko itu ada pekerjaan yang membuat karyawannya kewalahan, sebisa mungkin kamu membantu. Biar pemilik toko merasa tidak enak sama kamu, hingga akhirnya kamu bisa dapat orderan”

Sales
: “Baik bos. Saya mengerti”

Kemudian berangkatlah sales baru tersebut dengan wajah cerah berharap dapat banyak orderan..
Saat jam makan siang, sales tersebut kembali ke kantor dan melapor pada bosnya..

Bos : “Bagaimana hasilnya? Kamu dapat banyak orderan?”

Sales
: “Dapat bos!”

Bos
: “Dapat berapa banyak orderan?”

Sales
: “Satu, bos!”

Bos
: “Lha, kok cuma satu? Dari pagi sampai siang, seharusnya kamu bisa dapat minimal tiga orderan! Coba kamu ceritakan kenapa bisa sampai begitu?!”

Sales
: “Tadi saya ke toko A. Karena tokonya ramai, saya menunggu. Seperti kata bos tadi pagi, saya harus sabar. Karena tokonya sangat ramai, saya melihat pegawai toko itu kewalahan melayani pembeli. Jadi saya membantu karyawan di toko itu. Setelah agak sepi, baru pemilik toko bisa melayani saya.”

Bos
: “Wah.. Wah.. kalau semua sales kayak kamu, bisa rugi saya. Kamu pindah saja ke toko itu, bantu-bantu. Nanti biar toko itu yang menggaji kamu. Kamu tidak usah jadi sales lagi..”

Sales
: “Maaf bos. Maklum saya kan baru.. Masih belum mengerti.”

Bos
: “Seharusnya kamu pintar-pintar lihat situasi. Kalau terlalu ramai, lebih baik kamu pergi ke toko lain dulu. Jangan menunggu di satu tempat saja. Kalau mau bantu, seadanya saja, jangan semua pekerjaan kamu bantu. Lain kali kamu harus lebih pintar lihat situasi dan kondisi.”

Sales
: “Siap laksanakan, bos!”

Chickenpox Gratis. Siapa Mau?

Suatu hari seorang teman menelepon saya..

Teman : “Hai, apa kabar?
Saya : “Ya.. gitu deh… Aku dapat chickenpox nih..”
Teman : “Chickenpork? Maksud loe daging yg dicampur, chicken mix with pork??”
Saya : “Loe nggak tau?”
Teman : “Nggak tau.. Emang apaan sih?”
Saya : “Kalo dikasih, loe mau nggak? Enak loh!”
Teman : “Wah.. beneran??”

Saya : “Iya bener. Gratis dah.. loe nggak usah bayar! Datang aja ke rumah gua!”
Teman : “Oke dah.. loe tunggu ya!”
Saya : “Oke deh..”


Beberapa saat kemudian..

Teman : “Hai! Mana chickenpox buat gua??”
Saya : “Nih.. kalo loe mau..

Jreng!! Jreng!!

Teman : “Yaikss!! Ini mah cacar!! Loe ngerjain gua ya..
Saya : “Salahmu nggak tau arti chickenpox! Weee..